Prompt #7: Salahkah Aku?



Credit

"Doni! Mengapa kamu sering melamun? Sudah kau kerjakan PR mu?"
Bu Melani menegur muridnya yang bernama Doni.
"Eh anu Bu gak papa Bu…" Doni tersentak dari lamunannya. Iya sudah Bu, beres."
"Huuu..." Sorak teman-teman sekelas mengejeknya.
Doni nyengir, tersipu malu. Bu Melani menjelaskan  kembali soal LKS Bahasa Indonesia. Pikiran Doni kembali pada lamunannya. Senyumnya dan tatapan matanya terus tertuju ke depan. 

*** 

"Doni, sini kamu." Doni segera beranjak menuju suara yang memnggilnya.
"Ada apa mah?" Doni bertanya pada wanita paruh baya yang sedang duduk bersandar di sofa.
" Kata Bu Melani kamu suka melamun di kelas dan suka senyum-senyum sendiri ya?"
 Bu Erna, Ibunya Doni bertanya dengan hati-hati ke Doni. 

"Ah gak Mah, saya dengerin tiap yang diterangkan bu guru kok Mah, buktinya Doni nilainya bagus." Doni mencoba menjelaskan.
"Hmm ya sudah lain kali jangan suka melamun lagi."  
Doni hanya senyum dan mengangguk masuk dalam kamarnya. 

*** 

"Oh ibu Melani, kau cantik sekali, seperti biadadari,  I love you Bu. Ibu begitu cantik dan anggun, apalagi jika tersenyum, Ah rasanya kuingin terus ada di sekolah Bu. Aku ingin menikah denganmu Bu, andai saja ibu belum mempunyai suami. Oh andaikan saja ibu menjadi janda, akan aku nikahi Ibu. Aku cinta mati sama kamu Bu! salahkah aku Bu?"

"Astaghfirullah...!"
Bu Erna syok dan gemetar, ditutupnya buku Diary yang tadi dilihatnya menyembul sedikit di bawah bantal. "Oh tidak. Doni, ini gak boleh dibiarkan, gak boleh!"
 Bu Erna berkata lirih dan segera keluar dari kamar anak tunggalnya itu. Hatinya masih berdegup kencang, lupa pada tujuan awalnya, mengambil seragam putih biru yang sudah dua hari tergantung di belakang pintu kamar Doni.

dalam rangka belajar FF di MFF

35 komentar

  1. kasus... doni umur brapa sih mak? dalem bgt tuh perasaannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, anak SMP mak...terpengaruh sinetron kali ya :-)

      Hapus
  2. hiihhihihihihi doniiii, bahasamu itu lho naaaak :D. kalo dikasi twist lagi kayaknya tambah keren yak inih ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya mak...hmm...belum ada ide...btw, makasih sarannya ya...:-)

      Hapus
  3. hadehhhhh melelehhh nih ibu jadinya :D

    BalasHapus
  4. Doni....aduh! ceritanya keren mba,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada apa tante? kok manggil2 Doni? :D btw, makasih mak dah mampir...:-)

      Hapus
  5. eh jdi inget wktu SMP, pernah ngefans sama guru,, hihihii..

    BalasHapus
  6. naaah ini yang namanya oedipus itu ya?
    eh tapi... tapi... Ibuku juga menikah dengan gurunya. iya, Bapakku :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. oedipus itu sama ibunya sendiri, mbak :D kayak kasusnya si oedipus itu sendiri, dan sangkuriang kalo di indonesia :)

      Hapus
    2. nah, sudah di jawab mak pertanyaannya sama mak Isti...he2. makasih ya emak2 yang caem...

      Hapus
  7. Hm, Oedipus Complex itu bukannya suka ama orang tua sendiri Mbak?
    Soalnya kan kisah asli si Oedipus yg suka ama Ibunya sendiri :D
    Sedikit kritik, Mbak. Perhatikan lagi EYD-nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, betul, dan ini bukan kasus Oedipus. btw, iya pak guru, terimakasih kritiknya, saya perbaiki. :-)

      Hapus
  8. bukunya keren... *salah fokus*

    BalasHapus
    Balasan
    1. huhuhu, koment FF nya dong maaak....*nangis gerung2...:D

      Hapus
  9. mak, mau kasih saran dikit aja, ya. kalo dialognya beda orang kayaknya mendingan di paragraf baru, deh. saya baca paragraf awal itu kayak kehabisan napas, soalnya ga abis2. hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju... hehehe. mba Isti, saya nebeng komennya ya. :P

      Hapus
    2. Mak Isti: he2, iya ya mak, makasih sarannya...ntr saya edit...susah banget mau koment apalgi edit, lola....

      mak Vee: hihihi, iya usul diterima

      Hapus
  10. Guruku cantik sekali... wah cinta murid kepada gurunya, gurunya pasti muda dan cantik ya mbak ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi iya mbak, namun saying dah bersuami...bertepuk sebelah tangan, bagai [ungguk merindukan bulan...cinta monyet anak ingusan...:D

      Hapus
    2. typo: saying bukan saying...:D

      Hapus
    3. huwaa... typo lagi mabak..itu maksudnya pungguk...:D

      Hapus
  11. kalau suka nonton ftv atau sinetron, bisa mengakibatkan anak kecil bisa jadi dewasa sebelum waktu'a,

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, betul! peran orang tua dan pendidik serta pemerintah sangat dibutuhkan untuk mengatasi hal ini. maksih dah mampir...:-)

      Hapus
  12. Dasar abegeh labil hihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, iya mbak...banyak nonton pelem atau sinetron...hadeuh! makasih ya dah mampir...:-)

      Hapus
  13. Dikiranya ngelamun karena apa.

    Bagus Mbak Nunung, FF-nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. he2...makasih mbak...masih belajar...makasih dah mampir...:-)

      Hapus
  14. aku jadi inget sinetronnya Rafi Ahmad yang pertama, SMP :) ya gini ini, ceritanya anak SMP yang jatuh cinta sama gurunya. ckckck...

    BalasHapus
  15. kalau anak SMP, sepertinya kok terlalu dalam perasaannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hohoho jangan salah mbak...anak SD juga banyak yang kayak gitu...pengaruh sinetron kuta banget...btw, justru itu saya buat cerita ini, karena memang gak wajar...he2.

      Hapus
  16. Jadi inget dosen saya yang cuantiiiknya puoll. Putih dan seksi lagi. Giliran ngajar, teman2 cowok pada semangat. Paling sering ngibasin rambutnya. Kalo sang dosen nulis sesuatu di papan, pemandangan dari belakang itu... olala

    *komen gak penting hihihi...*

    BalasHapus

Terimakasih sudah membaca, Jika berkenan, Silakan beri komentar....:-)