Tuesday, 5 March 2013

Prompt Challenge 4# Boneka Untuk Risa

Tuesday, 5 March 2013
Credit



Bayu berhenti pada sebuah benda di atas etalase sebuah toko. Bibirnya menyunggingkan sebuah senyuman. “Yess! Itu dia yang ku cari…” Bayu bergegas masuk ke dalam toko, mengambil benda itu kemudian meminta pelayan toko itu untuk membungkusnya. Setelah membayar, Bayu segera tancap gas. Bibirnya masih tersenyum.

***

“ Ibu! Lihat! Aku bawa boneka untuk Risa!"

Ibu tersenyum kemudian berkata, “Lucu sekali. Mudah-mudahan Risa suka. Ibu antar ke kamarnya sekarang?”

Bayu mengangguk senang.
Lalu dia menghempaskan tubuhnya di sofa. Hatinya berdoa, semoga harapannya menjadi nyata.

“Tidaaaak….aku tidak mau...pergi kamu…pergi…”

Tiba-tiba seorang wanita dengan daster merahnya keluar dari kamar dan berlari menuju pintu luar.

“Risa….!”

Orang yang di panggil Ibu itu berteriak mengejar Risa. Pikirannya kacau. Napasnya menderu.

Tangannya menunjuk ke arah larinya Risa. “Bayu, cepat kejar Risaaaa…teriaknya.”

Bayu terkesiap. Segelas sirup yang baru diambilnya tak jadi dia minum.

Braaak….! Terdengar suara benturan keras dari arah luar.

“Oh tidak, Risaa…!” Wanita setengah baya itu ambruk ke lantai…

***

“Bagaimana kondisi Risa istri saya Dok?” Bayu mengejar dokter yang baru keluar dari ruang UGD.

“Maaf, kami sudah berusaha semaksimal mungkin. Lukanya terlalu parah. Dia tidak tertolong.”

“Tidaak…Risa, oh Risa…” Bayu bergegas menuju ruang UGD.

Bayu memeluk wanita yang terbujur kaku di tempat tidur. Dia menangis, meraung berteriak. Sesaat matanya terkejut ketika melihat wajah wanita itu.

“ Oh Tuhan…ini kan…ini kan…

Alangkah terkejutnya Bayu, wanita berdaster merah dengan luka parah itu bukan Istrnya. Dia adalah wanita gila yang baru ada di seputaran komplek rumahnya. Bayu syok, gemetar.

“Lalu, kemana Risa?” Bayu bergegas bertanya pada hampir seluruh suster dan petugas rumah sakit. Tak ada pasien di UGD bernama Risa!

Bayu bingung. Hatinya bertambah kacau. Tak percaya pada apa yang terjadi. Seperti sebuah mimpi. Tapi hatinya masih menyimpan harapan untuk bertemu Risa, istrinya yang hampir satu tahun bermuram durja dan setengah gila. Tidak kuat akan takdir, bayinya meninggal di usia lima bulan. Bayu segera tersadar dan ingat tujuan utamanya. Menelpon Bik Inah yang menemani ibunya. Setelah itu, ke kantor Polisi, karena itu adalah harapan terdekatnya.

***

Bayu mendapati Risa yang sedang duduk termenung di sebuah taman. Pandangan mata wanita itu kosong. Tangannya sibuk mengelus rambutnya yang tergerai tak karuan. Mulutnya sekali-kali bergerak. Tak sadar air mata Bayu meleleh.

Bayu belum berani mendekat. Walau dirinya ingin sekali merengkuh wanita yang sangat dikasihinya itu. Tapi segera ditepisnya. Ingat akan pesan dari petugas RSJ untuk sementara tidak mendekati dan mengajak bicara pasien yang bernama Risa….


Bayu berbalik, matanya menerawang. Walau berat. Dia harus melangkah. Mencoba bersabar untuk proses kesembuhan Risa. 

“Mas Bayu, jangan pergi… Jangan tinggalin Risa lagi…” Teriak Risa.

***

“Risaaa….!” 

Bayu terbangun…diliatnya angka 24.00 di wekernya. Hatinya teriris. Dia masih belum bisa menerima kenyataan, Risa telah pergi. Ditemukan mati, seminggu yang lalu. Di bawah jembatan penyebrangan yang belum selesai di bangun.



*444 Kata



*Cerita ini untuk belajar FF di MondayFlashFiction

Mohon Kripiknya ya teman-teman...yang pedes juga ga papa, saya suka...:D

46 comments:

  1. hiks... sedihnya akhirnya risa mati ya... T_T
    bagus deh idenya.... ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak,tragis. btw, makasih ya dah mampir...:-)

      Delete
  2. kalo menurut saya terlalu banyak kejutan, jadi kerasanya ngos-ngosan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, maaf ya mak, ini minum air putih dulu...:D

      Delete
  3. kasian ya Risa dan Bayu... sebenernya bagus mbak ceritanya. tapi kalau menurutku ini seperti cerpen yang diringkas :) maaf yaa.... iya bener, banyak kejutannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. he2, gpp mbak, aku gak ngerti soalnya beda FF sama cerpen yg diringkas...:-)

      Delete
    2. hehehe... itu perasaanku aja mbak... aku juga belum bisa bikin FF yang bagus kok.. cuma kayaknya bisa jadi sebuah cerpen aja, bisa dibikin lebih panjang, karena itu kan ada beberapa bagian cerita ya..... eh, padahal sebenernya aku juga ga begitu paham perbedaannya :D pissss mbak :)

      Delete
    3. hihihi, iya mbak, gpp...memang kudu banyk latihan n baca2 lagi, coz belum bisa bedakan jenis FF, Cerita mini dsb. btw, makasih ya mbak...:-)

      Delete
  4. kerennnnn ... di awal seperti bisa di tebak endingnya. tapi melenceng dari tebakan, endingnya keren...

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, itu yang saya sengaja mbak...hihi makasih ya dah mampir...:-)

      Delete
  5. Saya merasa ada dua kejutan mbak.. tapi emang kerenn :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi iya mak, disengaja...makasih ya dah mampir...:-)

      Delete
  6. idenya keren, mak :)
    iya bener bacanya ngos2an, banyak kejutan. hosh hosh hos.. *atur napas dulu*

    ReplyDelete
    Replies
    1. aih, makasih mak Isti...duh maaf ya, ini minum sirup dulu biar gak ngos-ngosan...:D

      Delete
  7. Replies
    1. puk-puk mak Diah...jangan sedih ya...

      Delete
  8. Bagus banget mak :D , saya malah nggak tahu di mana kurangnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihih, banyak kurangnya mbak...masih belum keren he2, btw makasih ya dah mampir...:-)

      Delete
  9. mlongo, bnyk kejutan... sdh jg endingnya mati

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, awas mbak ada lalat...:D iya nih, sedih...btw, makasih ya dah mampir...:-)

      Delete
  10. itu Risa kembaran baju sama si orang gila baru?

    bagian terakhirnya belum tegas terpisah hanya dengan kalimat2 yg ada, jadi mungkin lebih baik jika diberi tanda pemisah.

    banyak kejutan tapi asik kok...

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, kemabaran warna mbak...btw, makasih ya dah mampir, sudah saya edit lagi...*seneng dapat kunjungan dari mbak Latree...:-)

      Delete
  11. Uwoow..berasa ditampar2 bacanya :D, kejutan demi kejutan..dan endingnya, gak ketebak :D good Mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, maaf mak, sakit ya...he2. makasih ya dah mampir...:-)

      Delete
  12. bagus mak... ceritanya menarik....

    ReplyDelete
  13. haduhh... kok mirip dengan ide yang muncul di kepala saya yah..?
    Btw, keren deh Mak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, iya mak hampir mirip...tadi dah kulihat...makasih ya dah mampir...:-)

      Delete
  14. fokus penceritaannya masih belum jelas, mbak. selain itu, ada kejanggalan waktu Bayu baru menyadari kalau yg meninggal bukan istrinya. seharusnya dari sebelumnya2 pembaca sudah digiring dg clue yg menunjukkan kalau nanti ternyata yg meninggal bukan istrinya.
    maaf saya bisanya komen, punya saya sendiri belum kelar :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. he..he..iya mas, gpp...itulah kekurangan saya. maksudnya ingin memberikan tipuan, malah jadi sedikit janggal. dan saya belum bisa padatkan cerita. he2 btw, makasih kripiknya ya...

      Delete
  15. ide ceritanya oke, mba. Tapi mungkin yg agak janggal bagi saya, pas scene kedua, kenapa Bayu bisa sampai nggak tau itu bukan jenazah istrinya? Lah, trus yang bawa korban ke UGD siapa? bukannya kecelakaannya terjadi di depan rumah? kan deket jaraknya ya, jadi harusnya Bayu tau yang tertabrak itu istrinya ato bukan.
    menurut saya, kalau yang scene kedua itu dihilangkan, langsung lompat ke scene ketiga dan terakhir, jalan ceritanya malah lebih oke, mba. menurut saya loh ya, hehe.
    tapi ceritanya bagus kok. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh, tapi kalo lompat scene, akan terasa janggal lagi ya, yang "Braak" itu, lah trus yang ketabrak siapa? Ah, jadi bingung sendiri saya, hehe. maap, mba, belum bisa kasih saran yang bagus. ^_^

      Delete
    2. hihihi, nah itu dia mak, aku terjebak di situ...itu ceritanya, korban langsung dibawa sama yg nabraknya. Bayu telat karena nolong ibunya dulu yg pingsan. dan bayu ke depan, korban sudah gak ada, cuma dapat info klo yang tertabrak itu wanita berdaster merah. hihi...gitu mak,tapi gak bisa kasih keterangannya. haduh, memang belum bisa padatkan cerita ya...makasih banyak ya mak dah kasih kripik yang enak banget. saya jadi banyak belajar lagi...:-)

      Delete
  16. sempet salah orang, tp ujung2nya mati juga..
    hiks..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hiks juga mak...makasih ya dah mampir...:-)

      Delete
  17. keren Mbak Nunung ceritanya, dan seperti yang lain, saya: shock.
    Salah tebak orang, salah tebak ending, tapi nggak salah kalau idenya cool!! :D Ajarin saya doong... hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, ini masih banyak kekurangan mbak...btw, saya juga masih belajar...hayuk belajar bareng ikutan MFF juga biar tambah rame...makasih ya dah mampir :-)

      Delete
  18. jujur, saya nggak ngerti sambungan antara orang gila yang ditabrak itu dengan cerita bayu tentang risa yang masuk RSJ. lalu, kalau sudah masuk RSJ, kenapa kok bisa bunuh diri?

    tapi, idenya keren kok :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, yang masuk RSJ itu mimpi nya bayu mak...dia terbawa-bawa terus, belum bisa terima kalau istrinya ninggal. memang agak2 rada janggal sih mak..tapi itulah, biarsaya dapat kripik he2. makasih mak dah mampir...:-)

      Delete
    2. waduh kok jadi sniper? ha ha aku salah amsuk, pake akun sumai, maaf ya mak...:-)

      Delete
    3. salah masuk, pake akun suami...halah kok yo belepotan...hihihi

      Delete
  19. bagian awal dihilangkan juga bisa memadatkan cerita Mak *IMHO* :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmmm...iya juga ya...biar ga bertele2 juga. oke mak makasih sarannya...:-)

      Delete
  20. mungkin mati karena sedih, atau mati karena putus asa, Begitulah kehidupan, kagak lebih banyak ketidak adilan dibanding keadilan :(

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca, Jika berkenan, Silakan beri komentar....:-)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...