Monday, 28 January 2013

Prompt #2: Tentang Tas

Monday, 28 January 2013
"Hoaam... rumahmu sejuk yo Sri, bikin ngantuk nih..." Ratna mengusap matanya lalu bangkit dari duduknya. Matanya tertuju pada deretan foto di dinding ruang tamu. "He... he iya Rat, semua temanku juga bilang begitu. Wajarlah kan banyak pohon... Oiya ntar makan siang di sini ya?"

"Wah... maaf Sri, aku ndak bisa, aku harus segera ke kantor. oiya aku mau BAK nih, kamar mandinya dibelakang kan?" Ratna bergegas menuju ke kamar mandi. "Iya, gak perlu diantar ya..." Sri menjawab sembari matanya tertuju pada kursi dimana Ratna duduk. Sri bangkit pindah ke kursi tersebut. Dia memegang dengan ragu tas yang sedari tadi menarik perhatiannya.


lalu Sri menimang-nimang tas branded itu. Bentuknya cantik sekali. Terbuat dari kulit sintesis. yang diemboss berwarna putih dengan aksen kulit sintesis bertesktur kulit ular. Berkali-kali ia menimang dan menaruhnya kembali, lalu kembali mengambil dan menimangnya lagi. Pikirannya kacau. Tangannya mengusap detail tas itu. 

"Aku pamit dulu yo Sri, kapan-kapan aku mampir dan main lebih lama lagi" Sri terkejut mendengar suara Ratna dari balik tirai pembatas ruang tamunya, buru-buru ditaruh kembali tas itu dan berdiri. Ratna pun muncul dan mengambil tasnya, perlahan menuju pintu keluar. Sri pun mengikuti Ratna menuju mobil yang diparkir diluar. "Sampai ketemu lagi yo Sri, dirimu mampir ketempatku ya!" Sri tersenyum dan mengangguk, sambil membalas jabat erat tangan Ratna. 

Sri masih termenung di pintu pagar, menatap laju mobil Ratna yang semakin jauh dan hilang di belokkan menuju jalan raya. Pikirannya masih tertuju pada tas branded cantik itu. Tas yang sangat diidamkannya. Tas yang hanya bisa dilihatnya lewat OS yang ada di FB. Setelah memegangnya, semakin kuat keinginannya mempunyai tas branded. Namun, akhiranya Sri tersadar, dan segera menepis bayangan tas itu. Mengingat suaminya yang kerja serabutan. Biaya sekolah dan cicilan rumah pun masih belum lunas. "Sabar ya Sri, suatu saat kau pasti bisa membeli tas itu". Sisi hati Sri menghiburnya. Sri tersenyum, masuk kerumahnya dengan penuh keyakinan.

*Pas 300 kata.
Cerita ini dibuat untuk belajar Flash Fiction di Monday FlashFiction

32 comments:

  1. selalu cantik kisah nya mba :)


    btw blognya makin kerennn ihhh suka :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener, blognya bagus. blognya pada keren-keren neh emak-emak.. *maaf, nggak komentar tentang isi fiksinya* :))

      Delete
    2. hihihi, makasih...iya, gpp makasih dah tinggalin jejak.. :-)

      Delete
  2. hehehehehe iya mbak sri, suatu saat pasti bisa :). adem deh mbacanya, kayak rumahnya mbak sri :)

    ReplyDelete
  3. mbak, minimal 300 kata ya? *saya masih belajar*
    Salam kenal ya mbak. Blognya bagus banget. Suka deh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal kembali mak, saya juga masih belajar. bukan minimal, tapi maksimal mak...setauku begitu hihihi...

      Delete
  4. Sri yang sabar, ya.. Ga perlu beli tas yg branded kok, kalo kamu ga sanggup belinya ;) cintailah produk Indonesia, Sri ;p *ngomong ama diri sendiri ini mah*

    ReplyDelete
    Replies
    1. he...he betul mak. makasih dah mampir...:-)

      Delete
  5. jadi pengen pukpuk Sri :)))

    btw... ditaruh mak bukan ditaro :P

    sebenernya yg begini nih kembali ke penulis juga sih... ga ada pakem2nya.. tapi kebanyakan, selalu memakai EYD untuk narasi, tapi boleh bahasa gaul atau bahkan bahasa daerah di dalam percakapannya. CMIIW.

    ReplyDelete
    Replies
    1. he... he iya mak betul, makasih koreksinya...:-)

      Delete
  6. Harus bisa sesabar Mbak Sri dan lebih berfikir rasional, banyak kebutuhan yang lebih penting daripada tas branded *loh kok curhat :D , blog nya cantik mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. he...he iya mak, betul, NEED tidak sama dengan Want. btw, makasih mak, iya ini dipercantik sama mak Shinta Ries...

      Delete
  7. Suatu hari bisa beli yg lebih bagus Sri :)
    Sallam kenal mb :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, betul banget mak, sabar....btw, salam kenal kembali mak...:-)

      Delete
  8. Yang sabar ya Sri, orang sabar disayang Allah, hehehehehe.....Ceritanya bagus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, betul sekali mak, makasih mak dah mampir salam kenal...:-)

      Delete
  9. Bener Sri, suatu saat kau pasti bisa membeli tas itu ..
    Semangat ya Sri...
    Keren mbak ceritanya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, semangat juga...makasih dah mampir mak...:-)

      Delete
  10. endingnya kurang 'mbanting' ya, untuk sebuah Flash Fiction. setahuku, FF itu endingnya 'twist' yang mengejutkan..

    tapi oke untuk sebuah tulisan renungan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. he...he iya mak, ceritanya datar...coz belum kepikiran mak, btw, makasih sarannya mak...:-)

      Delete
  11. Waaah mbak Nunung udah pinter bikin FF.. aku belum bisa :)
    btw, lama ga berkunjung ke sini, eh blog nya udah wow banget :D
    sukses ya mbak....

    ReplyDelete
  12. he...he ada mbah Diah...gak juga mba, masih belajar...iya nih, blognya dipercantik, semoga cocok terus...:-)sukses juga untukmu mbak...makasih dah mampir...

    ReplyDelete
  13. Replies
    1. he2, iya...makasih dah mampir...salam kenal...:-)

      Delete
  14. endingnya bagus mba, mmng perlu menyakinkan diri sendiri di saat kita merasa beda dengan orang lain

    lam kenal ya mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, betul mbak...makasih dah mampir, salam kenal kembali...:-)

      Delete
  15. Replies
    1. hihihi...masih belajar...makasih dah mampir ya...:-)

      Delete
  16. Sabar ya Sri... ceritanya sarat makna, mak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, sabar is the magic word...makasih dah mampir mak...:-)

      Delete

Terimakasih sudah membaca, Jika berkenan, Silakan beri komentar....:-)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...