Monday, 7 November 2016

Mempersiapkan MPASI Si Bungsu

Monday, 7 November 2016

Si bungsu saya Hamiz, hari ini berusia genap 6 bulan. Alhamdulilah pemberian ASI eksklusif pun lancar dan baik. Berakhir sudah drama merasa kasihan karena Hamiz yang sudah mulai menunjukkan ketertarikan pada makanan. Tiap dia melihat kakak-kakaknya makan, selalu ingin dikejarnya. Sekarang tiba saatnya saya memberikan makanan pendamping ASI (MPASI) untuk si kecil. Lega, rasanya. 



Persiapkan apa saja yang dibutuhkan untuk mulai MPASI, tentu harus saya agendakan dengan baik. Mengingat, biasanya saya tak begitu siap dengan masa-masa ini. Ya, terkadang tidak selalu mulus. Si bayi yang biasa minum ASI saja, tiba-tiba harus makan makanan yang lebih padat. Belum lagi, dengan menu MPASI yang sangat bervariasi. MPASI home made adalah harapan semua ibu untuk bayinya. Namun terkadang ada hal-hal lain yang tidak bisa dihindari untuk terpaksa memberikan MPASI kemasan. Meskipun saya sudah berpengalaman memberikan MPASI pada kakak-kakak si bungsu, tetaplah saya persiapkan dengan sebaik-baiknya.

Nah, berikut ini yang biasa saya siapkan jelang MPASI Si kecil.

1. Menyiapkan hati dan stok sabar yang lebih tinggi 

Waduh, pakai nyiapin hati juga? Iya, bagi saya, menyiapkan hati dan stok sabar yang banyak itu penting. Si kecil yang biasa cuma saya kasih ASI, kemudian mulai belajar makan makanan pendamping ASI. Ritme dan juga pola makan tentu akan bertambah. Saya kudu berbesar hati jika si kecil ternyata gak suka dengan menunya, si kecil sulit dan si kecil tak selalu menyusu seperti sebelumnya. Ada masa saya juga harus terus mencoba agar si kecil lulus dan lancar dalam masa MPASI nya.

2. Komunikasikan kepada keluarga dan orang terdekat

Nah, ini juga tidak kalah penting ketika pertama kali mulai memeberikan MPASI. Siapa saja yang perlu dikomunikasikan? Yang pertama, keluarga, anak-anak hampir tiap hari bertanya pada saya. “Umi, kapan adik makan?”

“ Kapan adik genap 6 bulan? Aku sudah enggak sabar pingin lihat adik makan.”

“ Aku sudah gak sabar pingin nyuapin adik makan bubur.”

Tentu saja saya memberi pengertian dan jawaban tersu menerus pada mereka. Kedua, adalah orang terdekat. Komunikasikan apa saja yang boleh dan tak boleh ketika si kecil belajar makan.

3. Menyiapakan alat persiapan MPASI

Alat makan yang tepat dan juga terpisah dengan kakak-kakaknya. Seperti mangkok dan piring kecil, sendok, tempat minum, botol susu, pompa ASI, blender, apron dan kursi khusus untuk si kecil. Dan perlatan dan perlengkapan lainnya.

4. Berburu dan belajar lagi resep MPASI home made
Berburu sih enggak, hehe. Karena memang saya sudah punya data base resep MPASI baik hard copy maupun soft copy. Atau yang lebh mudah searching saya biasanya pertama kali adalah membuat resp pure buah. Jadi missal buah papaya atau alpukat yang diblender kemudian campur dengan ASI saja. Sayur juga perlu dikenalkan. Kandungannya harus lengkap dan sesuai dengan takaran gizinya.


doc pribadi

5. Jadwal pemberian makanan
Ini juga perlu pembiasaan dan diusahakan teratur. Awal-awal mungkin saya biasanya banyak kesulitan untuk disiplin. Lama-lama jadi terbiasa. Si kecil akan mengikuti jadwal makan dengan santai dan tanpa perlu dipaksa-paksa.

6. Sedia stok bahan makanan pendamping ASI
Saya tidak mengharuskan harus memberikan MPASI home made. Saya sih, kadang masih beri si kecil biskuit atau cracker yang memang khusus untuk bayi. Saya juga akan menyediakan susu bayi. untuk berjaga-jaga jika ASI saya tidak mencukupi. Karena saat ini saya menyusui hanya dengan satu payudara dan juga menitipkan si kecil jika saya mengajar.

Persiapan diatas itu hanya gambaran secara global saja. Pada prakteknya kadang tak selalu mulus dan lancar. Sebagai ibu saya sebisa mungkin dan berusaha seoptimal mungkin untuk melakukan yang terbaik untuk si kecil, terutama masa pemberian MPASI ini. Oke, bismilah deh.



16 comments:

  1. Wah rajinnya. Dulu aku dibantu ibuku heheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kondisi yang memaksa untuk rajin, Mak. mau gak mau hehe. Iya, ini juga kadang dibantu sama ibu mertua.

      Delete
  2. wah lucu banget ya, selamat MPASI ya. Pasti seru nyobain menu baru hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Alhamdulilah anaknya serba doyan 😀

      Delete
  3. Waahh seru ya, Mbak. Anak-anak pengen nyiapin adiknya semua.. betapa ramenya nanti pada gantian nyiapin, hihihi..
    Sukses ya mbak buat MPASI Hamiz :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya...sekarang pada gak sabar nunggu adiknya bisa merangkak 😀

      Delete
  4. Eh aku tadi salah ketik semua kayanya. Hihihi.. maksudnya nyuapin. Dasar hape suka otomatis, sok tau dia Mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha...aku tau yang kau mau eh, yang mbak maksud 😀

      Delete
  5. Kalau anak mau MPASI memang yang excited dan deg2an tu ibunya ya Mba, hahaha. Nggak sabaar. Dan kalau anaknya udah lebih dari 1, tambah lagi yang excited adalah kakaknya :D.
    Semoga MPASInya lancar2 ya Mba, dan si kecil sehat terus. Amin :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha...iya,pada seneng liat uminya bikin ini itu untuk si kecil 😀

      Aamiin...makasih doanya 😊

      Delete
  6. Aku dulu melewati masa2 kelam MPASI karna anak2 cepet banget masuk ke fase GTM...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe iya emang kalau anak GTM bikin galau 😀

      Delete
  7. Bulan depan ank keduaku jg mpasi mbak dan aku blm siap2 apa2 hehehe
    Kalau pertma dlu diawali pure buah, nah yg kedua ini mau coba langsung bubur

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah pengalaman,santai aja mbak. Btw, yang ini hari kedua langsung kasih bubur, mau nyobain. Eh seneng n doyan. Tapi jadi sembelit dan pup nya agak keras. Balik lagi pure buah atau pure sayur 😐

      Delete
  8. Aku rasanya kok sudah lupa serunya nyiapin MPASI buat krucils ya mbak hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha...iyalah mbak, bungsunya udah gede 😀

      Delete

Terimakasih sudah membaca, Jika berkenan, Silakan beri komentar....:-)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...