Tuesday, 18 June 2013

"SIM ku Bukan SIM Biasa"

Tuesday, 18 June 2013

“Tolong mbak Nunung, nanti materinya di foto copy. Ibu Siti, dosenku itu mengulurkan tangan yang terdapat kunci motor. “Pakai motor saja mbak, biar cepat.” Begitu tambahnya. Aku terkesiap. “Mm…maaf bu, saya tidak bisa naik motor…” jawabku malu-malu. “Oalah…saya kira bisa mbak…okelah saya suruh yang lain saja.” Kata ibu dosen saya itu sambil tersenyum dan agak sedikit tak percaya.

Duh…itu bukan saja kali pertama aku malu. Teman-teman kuliah serta teman-teman kajianku juga pada gak percaya aku gak bisa naik motor. Malu kenapa sih? Yah malu, badan segini gede kok gak bisa naik motor? (eh ada hubungannya gak ya? Berat badan dengan keahlian naik motor? Kayaknya perlu diteiti nih…J).
Lah gimana mau bisa, belajar saja aku  hampir gak pernah…pernah satu kali, nabrak dan yang ngajarin aku orang yang nyebelin banget. Ya sudah akhirnya aku malas, juga trauma untuk belajar naik motor. Hadeuh…segitunya ya? Eh bukan hanya itu…aku takut juga kalau dijalan raya…kayaknya gimana gitu…takut keserempet kanan kiri…ah..pokoknya nyaliku ciut banget deh!

Kuliah pun aku tak sempat belajar. Disamping gak bawa motor,  gak ada sukarelawan, juga aku tak enak dan gak sanggup jika harus ganti servis motor gara-gara motornya rusak. Beberapa teman yang kecelakaan ketika mengendarai motor pun menjadi penguat alasanku.

Sampai akhirnya aku nikah, aku juga belum juga belajar naik motor, karena sebulan kemudian hamil, keguguran dan sebagainya. Suami juga tidak mengizinkan aku mengendarai motor. Hingga anak ke 3 ku sudah ku sapih, dan berniat ingin belajar naik motor, namun mundur lagi, karena saat ini saya hamil lagi, calon anak yang keempat.

Jadi, sampai detik ini pun aku belum bisa naik motor. Apalagi mendapat SIM, oh rasanya suatu mimpi yang hampir tak bisa kucapai deh. SIM hanya bisa kupegang dan kupandangi bentuknya yaitu SIM milik teman, milik saudara, serta yang terakhir saya pegang ini adalah milik suamiku. Yah, mungkin ini sudah menjadi qodho-Nya. Tapi, walaupun aku belum punya SIM yang satu itu, setidaknya aku sudah bahagia, karena aku sudah punya SIM-SIM yang lain, Dan SIM yamg kupunya bukan SIM Biasa, yaitu:

SIM: SURAT IZIN MENIKAH, SIM: SURAT IZIN MANAK (bahasa jawa: punya anak) dan SIM: Surat Izin Menyusui  :D :P

Kategori Non Fiksi, 354 kata

Tulisan ini disertakan dalam Kinzihana Give Away 

9 comments:

  1. Aku bisa naik mobil dan motor mbak, tapi takpernah dijinin suami puanya sIM , dengan berbagai alasan hiks..

    makasih ya mak udah berpartisipasi sukses terus untukmu

    ReplyDelete
  2. hmm...tapi dirimu perlu gak mak punya SIM? Kalo gak ya, ga papa to? kalau perlu ya coba bujuk dan rayu lagi suaminya he2.

    btw, keren, motor aja aku belum bisa, apalagi mobil mak...:P

    sama2 mak, sukses juga untukmu ya....makasih dah mampir...:-)

    ReplyDelete
  3. wkwkwkkkwkkw surat ijin manak! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. xixixi...wah ada mak Isti...makasih ya dah mampir...

      Delete
  4. ternyata SIM unya banyak arti :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, ini mah karena saya gak punya ide aja mak...lah saya ndak pernah bikin sim...he2. makasih ya mak dah mampir...

      Delete
  5. hahaha.. mbak Nunung lucu juga :D
    kalau aku bisa sih mbak naik sepeda motor, cuma nyaliku juga ciut. sekarang aku nggak berani kalo lewat jalan raya yang rameee gitu, padahal dulu pas kuliah berani lho (kemunduran, haha..) jadi ya sekarang jarang banget naik sepeda motor..
    btw kaget juga lho ternyata mbak Nunung belum bisa naik sepeda motor juga, hihihi... berarti aku ada temennya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi...lah dirimu mending mbak pernah bisa...aku gak sama sekali, parah banget deh...malu juga rasanya...yah gpp deh...sabar aja, ntr langsung pake roda empat ya mbak? ;-) Aamiin ya robb...

      Delete

Terimakasih sudah membaca, Jika berkenan, Silakan beri komentar....:-)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...