Monday, 4 February 2013

Prompt #3: Telat!

Monday, 4 February 2013
"Huh sial!" gerutuku tak sabar. Tit...tit...aku membunyikan klakson berkali-kali tetap saja mobil didepanku tak mau bergerak. Tiit...tiiit..."nah gitu dong"...aku tersenyum lega. Akhirnya mobil itu melaju juga. Kemudian aku pun mempercepat laju mobilku dan buru-buru memarkirnya.

Gambar mobil sebagai Ilustrasi cerita di ambil di sini


"Gawat!"
Aku melirik jam di tangan, sudah lewat 3 menit! kupercepat lariku, walaupun tahu bahwa itu hanyalah sia-sia.
Aku sudah telat!
Tidak apa-apa, kataku menenangkan hati.
Aku mulai memasuki ruangan dan mengetuk pintu. Seketika semua mata di dalam ruangan ini melihat kearahku.

Tapi aku tak peduli, kakiku melaju menghampiri meja dimana dosenku duduk mengawasi ujian.

"Emm...maafkan saya Pak, saya terlambat, tadi macet di jalan."
Kataku dengan wajah memelas berharap pengertian dari dosenku ini.

"Hmm...baiklah, kali ini saya maafkan karena sebelumnya Anda tidak pernah terlambat. Silahkan ikuti ujian tapi tidak ada tambahan waktu untuk Anda."

Wuih leganya. Aku buru-buru mengambil soal ujian dan duduk dikursi yang masih kosong. Aku tersenyum dalam hati, ah gak papa, belum telat-telat amat toh soal ini sepertinya mudah bagiku, aku kan sudah belajar optimal. Beruntung pak Yoyo baik kali ini, biasanya gak kenal ampun bagi mahasiswa yang terlambat walau semenit.

Tok-tok...terdengat suara ketukan pintu kelas ini diketuk. "Ya, silakan." dosenku menyahut, matanya masih menatap layar 12 inchinya. Kulihat pak Slamet, salah satu satpam kampus ini masuk menghampiri pak Yoyo dosenku, dan berbicara sesuatu. 

"Maaf saudara Heru, bisa ikut saya sebentar, ada masalah dengan mobil Saudara." Pak Slamet berdiri didepan dan berkata yang ditujukan kepadaku.

 "Ada apa ya pak?" tanyaku penasaran.

"Saudara parkir sembarangan dan mengakibatkan kendaraan lain tidak bisa masuk. Dan tadi mobil saudara menyerempet sepeda motor yang sedang diparkir. Motor itu jatuh, rusak dan helmnya pecah serta kaca spionnya retak. Sekarang pemiliknya sedang menunggu Saudara di bawah. Tadi saya memanggil Saudara, namun Saudara tidak mendengar." Pak Slamet mengakhiri penjelasannya.

 "Huuuu...sontak semua bersorak. "Rasain! kena lo!" teman-temanku mencibir. "Oh tidak...aku lemas. baru saja tangan ini mau menjawab soal. Aku melihat ke arah pak Yoyo.

"Silahkan Anda selesaikan masalah Anda terlebih dahulu. ingat, waktu ujian masih terus berlangsung, dan tidak ada tambahan waktu buat Anda."

Kakiku berjalan tergesa, tak sabar dengan pak Slamet yang lebih dulu berjalan di depanku.
"Aduh cepetan Pak...waktunya mau habis nih."
Aku setengah berlari turun ke bawah, mendahului pak satpam, dia menggeleng-gelengkan kepalanya. Sudah hapal denganku yang suka parkir sembarangan. Di pos satpam kulihat sudah menunggu seorang cewek yang nampak murung dan jengkel.

"Oh Tuhan...itu, itukan Laras... cewek yang aku taksir!" Tuing-tuing... serasa ada ada palu besi yang menimpa kepalaku...

Cerita ini dalam rangka belajar FF bersama mak Carra di MondayFlashFiction

48 comments:

  1. mbak ada awal kalimat ga pake kapital tuh hehe

    "wuih leganya. aku buru-buru mengambil soal ujian dan duduk dikursi yang masih kosong. aku tersenyum dalam hati, ah gak papa, belum telat-telat amat toh soal ini sepertinya mudah bagiku, aku kan sudah belajar optimal."

    sippp mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi...iya, sudah saya edit, makasih ya...:-)

      Delete
  2. Yey.. saya yang pertama koment.. haaha

    ceritanya seperti biasa mengalir :)enak

    ReplyDelete
    Replies
    1. eit, keduluan mbak Erlinda kok...hihihi...kayak air ya mak? belum bisa bikin yang nge banting mak...:-) makasih ya...

      Delete
  3. iya, ada beberapa awal kalimat yang belum pakai huruf kapital.
    untuk tema okelah, ringan tapi seru...

    eh itu suara klaksonnya kok begitu hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sudah diedit...btw, ha ha trus gimana suaranya yang benar? hihi...makasih ya dah mampir...:-)

      Delete
  4. mba kayaknya keburu-buru ya nulisnya? AKu perhatiin banyak huruf setelah tanda (.) pakenya huruf kecil. Terus untuk percakapannya juga, aku bikinin ralatnya ya..

    -Ini yang mba tulis:
    "Huuuu...sontak semua bersorak, rasain! kena lo!" teman-temanku mencibir. "Oh tidak...aku lemas. baru saja tangan ini mau menjawab soal. Aku melihat ke arah pak Yoyo.
    -seharusnya:
    "Huuu...," sontak semua bersorak. "Rasain! Kena lo!" Teman-temanku mencibir. Oh, tidak... Aku lemas. Baru saja tangan ini mau menjawab soal. Aku melihat ke arah Pak Yoyo.

    Untuk kalimat2 di atas yang aku ralat, bisa mba pisah menjadi beberapa paragraf sesuai dengan percakapannya, jadi ga harus semuanya dijadiin satu paragraf.

    Maaf mba, jadi kepanjangan nih nulis komennya. Lebih baik sebelum dipublish mba baca ulang dulu tulisannya, ya. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. he..he iya mak, perasaan sudah baca bolakbalik, masih ada aja yang kelewat, hihihi makasih ya mak, sudah saya edit. mudah2an sudah betul...:-)

      Delete
    2. wow sudah diedit :)
      Keren si mak Nunung ini, prompt baru nongol udh ngalir aja idenya :)

      Delete
    3. he he mumpung lagi bisa mak...:-)

      Delete
  5. waduh cewek yg dtaksir malah dtabrak :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan ceweknya yang ditabrak mak, tapi motor cewek yang dia taksir...:-)

      Delete
  6. keren mak.makin banyak berkarya pasti makin keren deh.semangat!^__^

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, betul mak, belajar tiada akhir...makasih ya mak dah mampir...:-)

      Delete
  7. Replies
    1. hayuk belajar mak, saya juga belum bisa2 amat he2. makasih ya dah mampir...:-)

      Delete
  8. bagus mak tulisan dan ceritanya ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. aih, jadi maluuu belum sebagus yang dah ahli...makasih ya mak dah mampir...:-)

      Delete
  9. Ceritanya sudah ngenan nih mak, sedikit input dari aku, kalau bisa, setiap dialog dibuat dalam peragaraf baru kali ya? biar bacanya ga numpuk. Muaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi iya mak, sudah saya edit, makasih masukannya...muaah balik...:-)

      Delete
  10. Tulisan mbak Nunung emang selalu mengalir, enak bacanya.. Keren mbak, ya emang perlu sedikit pembenahan di tulisan, sih :)
    Semangat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayak air ya mak, mengalir? hihihi...btw, iya mak, sudah diedit semoga gak ada yang salah lagi...makasih ya dah mampir...:-)

      Delete
  11. seperti biasa... ringan dan mengalir :D
    kritiknya sebagian besar udah disebutin sama temen2 di atas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. he2 iya mak, belum bisa yang berat2 n yang nge banting...oke sip. makasih dah mampir ya mak...:-)

      Delete
  12. Ini asyiknya belajar bareng, kita bisa saling mengingatkan. Jadi pengen di kritik sama mak Istiadzah juga nih :)

    Ceritanya mengalir dan mobilnya keren #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, betul mbak...senang kalau diberi masukan, kita jadi tau...tapi gak dikasih kritik saran juga gpp lah, he2. makasih ya dah mampir...:-)

      Delete
  13. Selain dari pembetulan tanda-baca yang udah dikomentarin sama emak-emak diatas, alur ceritanya enak dibaca, ringan. Endingnya pun oke lho. Salut.

    ReplyDelete
    Replies
    1. he2...iya mak...maksih dah mampir...:-)

      Delete
  14. waduh jatuh, ketiban tangga pula

    ReplyDelete
    Replies
    1. au sakiit he2, makasih mak dah mampir...:-)

      Delete
  15. Tak mau bergeming berarti artinya jalan-jalan ya? Bergeming saja artinya diam. IMHO
    Idenya bagus mba.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ha ha iya mak...salah... makasih ya koreksinya...untung ada mba Rinibee, jeli deh :-)

      Delete
  16. wah ternyata sepeda motor itu punya cewek yg ditaksir toh? Bisa ditolak nih cintanya sama si cewek :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. he2 iya mak...begitulah ceritanya...makasih dah mampir ya...:-)

      Delete
  17. Wah..wah, ceritanya simple tapi menarik Mbak penceritaannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih ya mak, belum bisa yang nge banting nih...

      Delete
  18. berpikir positif, siapa tau dr awal jengkel jd cinlok hihih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi iya mak, ada dua vesri nih kalau diterusin...makasih ya dah mampir...:-)

      Delete
  19. Awalnya saya mengira pemeran utamanya cewek, ehh taunya Heru, nama tetangga saya di Bandung, hehehe!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. he...he.. makasih mbak, dah mampir...:-)

      Delete
    2. eh kok jadi sniper sih, maaf ya coz salah akun, masuk pake akun suami he2.

      Delete
  20. waduh.... gagal malam mingguan nih :)

    ceritanya ringan dan asik mba.... :)

    ReplyDelete
  21. keren ^^ *barubacasih, salah sendiri telat juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. he2, gpp mbak...makasih ya dah mampir...:-)

      Delete

Terimakasih sudah membaca, Jika berkenan, Silakan beri komentar....:-)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...