Thursday, 14 February 2013

PromptChallengeQuiz: Gudeg Cinta Mbah Mis

Thursday, 14 February 2013

"Mbah…" 

Net memanggil mbah Mis, mbah putrinya. Dia terus berjalan ke arah pintu belakang yang terbuka, kakinya menuju sebuah dapur bambu yang letaknya beberapa meter dari rumah. Didapatinya mbah Mis sedang memasukan gori ke dalam kukusan. 



"Mbah, mbak Rim hari ini pulang …" 

"Benar to ndukKok ndadakMbah Mis bertanya dengan wajah senang campur heran. 

"Iya, mbak Rim pulang, karena bayinya meninggal..."

Inna lillah! Bayi? Bayi apa? Kapan lahirnya kok tiba-tiba sudah ada jenazahnya? Kapan Rim hamil?” Mbah Mis memberondong Net dengan pertanyaan-pertanyaan yang tiba-tiba memberondong kepalanya. 

"Bukan mbah, bukan bayinya mbak Rim… bayi majikannya di Hongkong. Kontrak kerjanya tidak jadi diperpanjang." Net mencoba menjelaskan.

"Oalah tak pikir bayinya mbakmu… syukurlah, mbahmu ini sampe kaget nduk...mbah ikut berduka, sudah takdir, mungkin itu yang terbaik. Buat mbakyumu juga.Mbah lebih senang Rim di sini bersama kita."

Net tersenyum… "Iya mbah, saya juga senang. 

"Mbah Mis masih sibuk dengan bahan-bahan gudegnya. Gudeg yang dia jajakan tiap hari di depan rumah, demi menyambung hidup kedua cucunya. 

Tiiit…tiiit…bunyi klakson dari arah depan.

"Nah, itu pasti mbak Rim…" Net beranjak girang. 

"Sama siapa mbakyumu Net?"

"Dijemput pak de Darmo mbah."
 Net menjawab sambil bergegegas menuju ke dalam rumah. Disusul dengan mbahMis yang berbinar..

Pintu ruang tamu pun terbuka.

" Mbah, Rim pulang…" 

Rim langsung mencium tangan mbah Mis dan memeluknya. "Mbah… Rim kangen." 

"Iya nduk mbah juga kangen, 2 tahun rasanya lama sekali…syukurlah, akhirnya kau pulang."

"Mo, isirahat dulu… belum pada sarapan kan?" 

"Njih bu… pakde Darmo duduk dan menyeruput teh yang disediakan Net. Setelah bercerita panjang lebar, Rim pamit menuju kamarnya. 

Beberapa saat kemudian… 

"Tolong-tolong… !"





Terdengar teriakan dari arah belakang. Semua bergegas mencari sumber teriakan tersebut. Rupanya suara Net di depan pintu belakang. 

Mata mbah Mis terbelalak, dapur bambunya mengepulkan asap hitam. Si jago merah hampir meluluhlantakan bangunan mungil itu. 

"Ayo, ambil air,..! dengan sigapnya pakde Darmo menyiram api dengan beberapa ember air. Dibantu oleh Rim. 

Mata mbah Mis nanar, tengkuknya lemas, hampir saja jatuh ke tanah kalau tidak segera ditangkap Net. Net buru-buru memapah dan membawa masuk mbah Mis yang setengah sadar.

Api pun berhasil dipadamkan.

"Maafkan mbah ya Rim... gak jadi makan gudeg kesukaanmu. Mbah Mis berusaha bangun.

"Iya mbah, tidak apa-apa. Namanya juga musibah." Rim menenangkan.

"Dapur itu Rim... " Lirih mbah Mis.

"Iya mbah, jangan dipikr lagi, dapur itu akan dibangun kembali. Pak de Darmo akan mengurus semuanya. Oya mbah, nanti Rim sewa kios dipasar. Rim punya tabungan banyak mbah, cukup untuk bisnis buka warung gudeg. Nanti kita kasih nama, warung Gudeg Cinta Mbah Mis. Bagus kan mbah?"

Mata mbah Mis menatap ke arah Net yang sedari tadi memijit kakinya. 

“Bagus banget mbak.. jadi gak sabar pengen segera menjaga warungnya," coletah Net. 

"Hus! Tugasmu adalah belajar, bentar lagi ujian, katanya mau masuk kedokteran?" Rim menjawil pipi Net. 

"Siap bos! Jangan galak-galak dong bos… ntar cantiknya ilang…"  Net menggoda Rim. 
Rim melempar Bantal ke arah Net. "Au, sakit bos!" Teriak Net, ia pun balas melempar guling ke arah Rim. 

Melihat kelakuan Net dan Rim, mbah Mis tersenyum, matanya terkatup, badannya dingin, tak bergerak. Bayangan almarhum suami, putri dan menantunya melambai ke arahnya....

35 comments:

  1. ceritanya ngalir mak, tapi maaf loh ya mungkin emang belom kaget gitu loh... twist nya masih bingung antara yang kebakaran atau bangun warung gudeg..

    hallah maaf loh ya.. iki kripik emang rada pedes . Ini dari segi pembaca aja :D

    aku juga kan masih belajar :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, gpp mak, aku suka kripik pedas. btw, kan gak harus bikin kaget mak...he2. udah ku perjelas di ending mak. terakhir mbah Mis nya meninggal, nyusul suami, putri dan menantunya (orang tua Net dan Rim) begitu mak ceritanya. untuk prompt ini aku agak keder nih, mati gaya. btw, makasih ya mak, kripiknya.

      Delete
  2. sudah agak bagus mbak Nunung.... tingkatkan lagi ya :) aku juga masih belajar terus kok soal FF ini.. eh ternyata ideku udah pernah ada di prompt sebelumnya ya, hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, makasih mbak... endingnya aku harap itu twistnya. jadi, gak harus bikin kaget. qiqiqi...

      Delete
  3. Oh tidaaaakkk.. Mbah Mis jangan pergi dulu.. Hikss....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hikss juga mak... makasih ya dah mampir...:-)

      Delete
  4. Mendadak banget emang mbak ya, jadi antara adegan bercanda nya Net dgn Rim, tau2 si mbah udah less..cepet banget mbak..:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak... sengaja bikin seperti itu, ceritanya 2 cucunya gak tau klo itu saat2 terakhir mbahnya, makanya gak banyak bicara. btw, makasih ya mbak, dah mampir...:-)

      Delete
  5. Mbak aku jatuh cinta ma baju blog mu....
    *Gudek bisa juga jadi tema PC...sippp,
    meninggal to?

    ReplyDelete
    Replies
    1. he2, iya mbak...btw, iya meninggal menyusul suami dan anak mantunya. makasih ya dah mampir...:-)

      Delete
  6. akhirnya si Mbah meninggal, hiks hiks.. dan cucunya pada ga nyadar T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak, cuma itu twistnya, gak ada ide lagi, he2. makasih ya maak dah mampir lagi...:D seneng dapat kripik he2 jadi banyak belajar n tambah ndut jadinya ngemil kripik xixixi...

      Delete
  7. bikin lagi coba mbak. yang tema lain. jangan terpengaruh cerita ini. masih ada 10 hari...

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang boleh mbak? kemarin mak carra pesen, revisi satu kali saja...:-)

      Delete
  8. bagus alur ceritra'a tapi kalau lebih panjang, mungkin lebih dapat ya feel'a,
    aku masih belajar nulis, jad mohon bimbingan'a :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, ini lagi belajar Flash fiction, tapi belum pinter bikin twist POV yang oke dan nendang...Terimakasih apresiasinya, saya juga baru belajar...:-)

      Delete
  9. saya juga lagi bingung nyari twist PC kali ini mbak... *cari si Ilham* :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. he2...dicari Ilham! btw, susah juga ya bikin twist cerita...hmmm...masih kudu banyak belajar

      Delete
  10. Agak bingung di akhir cerita. Mungkin bias dijelaskan kalau mbah Mis shock atau gimana tentang kebakaran, trus jantungnya melemah atau gimana gitu. Baru bayangan anak-anaknya yang sudah mati mendekat. Ini misalnya.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu disengaja mak, biar pembaca nebak2 sendiri...he2. itulah FF...hihihi...(alasan) ceritanya ttg orang yang ninggal tiba2, gak ada tanda2 sebelumnya. begitu cepat, dan ringan. makasih masukan dan komentarnya ya mak...:-)

      Delete
    2. Ooh gitu ya? Oke deh.. :)

      Sukses ya..

      Delete
  11. Wah ... kasihan, itu mbah Mis meninggal tiba-tiba. Tidak jadi buka warung gudeg dong hiks ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak...begitulah ceritanya...:-) makasih ya dah mampir...

      Delete
  12. Oalah Mak.. itu akhirnya si Mbah Mis meninggal to?
    Musibah kok ya beruntun gitu...
    Seneng bisa mampir disini, bisa belajar buat FF yang keren :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mak, musibah gak pandang waktu dan apapun...btw, sama2 mak, senang juga sudah mampir kesini...gak ikutan quiz FF ini juga mak? ditunggu ya FF nya....;-)

      Delete
  13. endingnya yang sangat softly, penggambaran saat mbah Mis pergi berlalu meninggalkan dunia sangat menyentuh hati...luarbiasa,
    selamat berlomba...salam sukses selalu dari Makassar :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. terimakasih atas apresiasinya...terimakasih juga sudah berkenan mampir dan meninggalkan jejak di sini. saya tadi berkunjung dan follow blogs of Hariyanto. salam sukses kembali dari Jogja...:-)

      Delete
  14. Luar biasa Mbak, saya agak dikejutkan dengan endingnya. Semoga sukses ya :)

    ReplyDelete
  15. walah, mbah e mninggal tho? :(. akhir ceritanya ndak ketebak, tapi mungkin lebih keren lagi kalo endingnya itu gara2 kaget soal jenazah, hehehehehehe *sotoy banget dah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. he2...iya mbak...belum pinter bikin ending yang oke. btw, makasih masukannya ya...:-)

      Delete
  16. Ide cerita-nya manis ya mbak. Mau juga bisa buat cerita begini..Mbah Mis-nya baik banget yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. he2...belum pinter bikin FF mak, masih belajar...btw,makasih ya dah mampir...:-)

      Delete
  17. Lebih baik ketika Net menjelaskan soal bayi itu yang difokuskan deh, mbak. Setahu ilmu cetek yang aku punya, FF hanya menggambarkan 1 adegan. Kalau banyak adegan sama dengan cerpen. CMIIW.

    Semangat terus nulisnya yah mbak! Mudah-mudahan menang yah!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, iya mak, belum pinter nih bikin FF. masih suka bingung, mau diabawa kemana ni cerita hihihi. duh, makasih banyak mak Eka dah mampir...jadi tambah semangat lagi belajar FF. klo menang, kayaknya jauuh mak...he2.

      Delete

Terimakasih sudah membaca, Jika berkenan, Silakan beri komentar....:-)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...